<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d2316311943192032017\x26blogName\x3dmiss+cekodok\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://miamorstories.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://miamorstories.blogspot.com/\x26vt\x3d-4096594994424310676', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
fa'iza 'azamta fatawakkal'alallah - setelah kamu berazam maka bertawakkal lah
Welcome to MIAMOR STORIES ! Here you come read my blog. Just a simple from me to you all. I'm not sure it is a journal or diaries. So just enjoy yourself.

: syahirahtajidin, 26 april, malaysian .
+ follow |

LOVE THEM
PUNYA HATI TAPI TAK PUNYA CINTA
written on Sunday, November 3, 2013 @ 7:36:00 PM ✈

            Nama aku Salina Abu Bakar.  Namun rakan-rakan lebih gemar memanggil aku dengan gelaran Sherry.  Gadis biasa yang masih tercari-cari identiti diri dan makna kehidupan.  Bercinta?  Remaja sekarang tak bercinta?  Maunya tak.  Mesti la pernah.  Tapi putus ditengah jalan.  Biasalah, cinta monyet beruk ni mana nak kekal lama.  Paling lama 3,4 bulan.  Itulah kisah percintaan aku.  Kelakarkan remaja sekarang.  Tak remajalah kalau tak kenal apa itu ‘couple’.  Kadang-kadang aku sendiri tertanya-tanya mengapa perlu bercinta.  Penting ke?  Tak boleh hidup ke tanpa cinta.  Sudah setahun membujangkan diri dengan kisah cinta yang sering sahaja ada kisah tentang orang ke-3.  Ala-ala drama pun ada kadang-kadang.  Nak tergelak bila teringat.

            Namun, perancangan Allah itu hebat.  Allah aturkan semua itu bersebab.  Subhana’Allah. Rasa lelah hendak mencari cinta manusia yang kita tidak tahu sejauh mana kejujuran mereka.  Aku terdetik untuk mencari cinta yang abadi yakni cinta Illahi.  Alhamdulillah.  Sepanjang waktu aku mencari Nur yang hilang, aku dihadiahkan dengan rasa damai yang sangat indah.  Cukup cukup indah sehingga tidak dapat ditafsirkan dengan kata-kata.  Rasa sebak apabila teringat masa-masa silam ku yang terleka dengan duniawi yang membolehkan aku terdedah kepada fitnah dunia.  Nauzubillah. 


             Dalam pencarian kedamaian, aku terjumpa dengan seorang jejaka yang membuat aku jatuh cinta setelah sekian lama melarikan diri dari mengejar cinta manusia.  Berusaha untuk melarikan diri namun, tidak boleh disangkal.  Ingin sayang dan disayangi itu fitrah manusia.  Akhirnya, aku berhenti melarikan diri.  Aku dan dia mula berkenalan.  Dari sahabat menjadi rapat dan semakin rapat.  Setelah berberapa bulan berkenalan barulah kami keluar bersama. ‘Dating’ sebenarnya.  Jarak berjalan Nauzubillah.  Punya la jauh.  Dia pun malu-malu tapi aku pula tak berapa nak malu.  Kagumnya pandang ciptaan Allah yang sangat sempurna.  Dia terkebil-kebil malu.

            Setelah lama berkawan, erti lain bercinta.  Maaf malu nak cakap ‘straight to the point’.  Kami mula mengikat janji untuk bersama.  Jarak yang memisahkan kami.  Alhamdulillah. Jauh sikit dari nafsu nak ber’dating’.  Setelah lama berkenalan, hubungan makin akrab dan kami mula berkongsi cerita.  Orangnya suka bercerita namun, aku dapat merasakan tidak semua cerita dia kongsikan.  Dia memohon maaf kerana aku bukan cinta pertamanya.  Dia pernah bercinta sebelum mengenali aku.  Baiknya hati.  Aku yang sepatutnya memohon maaf.  Aku cinta ke-2 dia.  Tapi dia cinta entah ke berapa aku.  Kelakar.  Dia pernah meminati saudara dia.  Biasalah bila selalu jumpa mesti punya jatuh cinta.  Aku pun pernah ‘admire’ sepupu aku dulu.  ‘Normal’ lah.  Aku tak kisah pun.  Tetapi jauh disudut hati aku tahu sebenarnya dia bukan sekadar minat tapi pernah bercinta.  Tetapi aku hanya mendiamkan diri tidak mahu membesarkan hal.

            Aku memberi peluang untuk dia melupakan cinta pertamanya, namun setelah setahun lebih kami menyemai cinta rupanya aku cuma punya hati dia tetapi tidak cintanya.  Ketika rahsia terbongkar hati ini rasa luluh hanya Allah yang tahu.  Jika cinta pertama dia tak kahwin lagi rasanya sampai mati aku tak tahu rahsia tu.  Rupanya aku cuma bertepuk sebelah tangan.  Lantaran terlalu sedih, aku menghilangkan diri dari dia.  Aku tidak menghubunginya dan menyekat panggilan masuk.  Aku perlukan masa.  Ketika aku bersedih aku tahu aku masih ada Allah bersama aku.  Walaupun aku berbahagia dengan cinta manusia, tetapi cinta Allah tidak aku lupa.  Kerana cintakan Allah aku tidak berputus asa dan terus kecewa.  Aku mendoakan yang terbaik untuk kami berdua.  Jika memang dia ditakdirkan untuk menjadi imamku.  Aku terima seadanya.  Mungkin Allah turunkan ujian untuk kita memohon kepadaNya dan terus kuat berpegang teguh kepada cintaNya kerana aku percaya perancangan Allah itu hebat. 

Setelah sebulan kami terpisah, aku menjalani hidup seperti hamba Allah yang lain mungkin dia juga begitu. Mungkin dia bahagia seperti sedia kala.  Pada suatu malam, aku dihubungi oleh ibuku.  Terkejut nasib tak jadi beruk apabila di beritahu ayahku mendapat panggilan.  Panggilan yang menyatakan hasrat untuk meminangku.  Kecewa masih bersisa mahu memberi jawapan jadi serba tak kena.  Lalu teringat akan nasihat ibuku sebelum dia memutuskan talian.

“Terpulang kat Ina, pilihan ada di tangan Ina. 
Minta petunjuk dari Allah nak, Dia Maha Mengetahui. 
Tapi mak percaya budaknya anak yang soleh. 
Perasaan seorang ibu tak pernah menipu,”

Ayat itu terngiang-ngiang di gegendang telinga aku.  Lalu aku terus bangun menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk.  Di hamparnya sejadah lalu disarung kain sembahyang.  Mudah-mudahan mendapat petunjuk dariNya. 

            Allahu Akbar.  Aku bermimpi aku telah bernikah.  Terbayang bayang wajahku yang ceria saat sang suami melafaz terima nikah.

“Aku terima nikahnya Salina Binti Abu Bakar,
dengan mas kahwinnya, RM64 tunai,”

Aku terus terfikir.  Inikah petunjuk Allah?  Mungkin aku harus lupakan dia yang pernahku kenal.  Cinta tak semestinya bersama lagipun cintanya bukan untuk aku.  Mungkin bukan jodoh kami seperti mana cinta monyet dan berukku yang sebelum ini. 


Seperti tarikh yang dijanjikan, rombongan meminang sudah sampai.  Namun tidak boleh dinafikan, jauh disudut hati aku masih mengharapkan itu sebenarnya rombongan dari si dia tapi malangnya ini bukan lakon layar.  Lakonan yang dipentaskan dan dialog berdasarkan skrip, ini kehidupan yang sebenar.  Aku harus kembali di alam realiti.  Ya.  Ini bukan rombongan dari dia.  Aku kini sudah menjadi tunangan orang.  Aku harus belajar melupakan dia dan harus mengenali tunangku.  Alhamdulillah, tunangku dapat menerima aku dengan seadanya.  Kami bertunang hanya selama 3 bulan dan akan dilangsungkan akad nikah tidak lama lagi.  Kemana dia menghilang?  Dia sering memerhatikan aku dan aku berpura pura tidak melihatnya.  Jauh di sudut hati ini amat sedih melihat dia kecewa untuk kali ke-2.  Dia sebenarnya sedang mengumpulkan duit untuk meminangku namun hasratnya tidak kesampaian apabila mengetahui aku bakal menjadi isteri orang.  Maafkan aku kerana meninggalkan kau di saat kau cuba untuk belajar mencintai aku. Aku terus menghukum dan meninggalkan kau.  Aku selalu mendoakan kebahagiaan kau.  

-TAMAT-

0 comment[s] | back to top






© 2012 - Layout created by Afeeqah.
Do you know ? Honesty is the best policy in life